Notisbod notis:

Pembelian karya-karya Nurul Syahida kini boleh didapati secara online melalui ejen Mohamed Feroz atau melalui Karangkraf Mall. Setiap pembelian membolehkan anda mendapat tandatangan dan ucapan khas penulis.

Whatsapp/Hubungi: 019-2254910 (Abg Long)
Berikan (nama)(alamat)(nombor telefon)(kuantiti buku)

Friday, November 4, 2011

Masa itu emas. Emas itu mahal. Kau tak ada kaitan dalam masa aku sebab kau bukan emas.

Kadang-kadang aku tak faham dengan orang yang sibuk mengajar orang lain cara uruskan masa. Sebab aku rasa di saat itu diorang sedang membazir masa. Contohnya, mengajar aku. Aku for sure tak akan peduli dan tak dengar. Jadi dari situ pun dah terbukti diorang sedang buang masa mengajar orang menguruskan masa.

Masa aku boleh diterjemah pelbagai. Untuk seorang penulis yang bekerja bebas sepenuh masa (bunyiknya ironik, tapi memang betul) yang bekerja dalam beberapa bidang penulisan berbeza di beberapa syarikat yang berbeza, pembahagian masa aku pun ada kepelbagaian jugak. Contohnya, masa seorang wartawan atau penulis berita sangat terhad. Anda tidak boleh melaporkan sesuatu yang berlaku hari ini pada bulan depan. Aku bukan wartawan tapi aku menulis berita. Tugas aku ialah mencari latest news dan compile untuk dimampatkan menjadi satu berita penuh supaya anda tidak perlu klik lima belas juta news untuk tahu sama ada G-Dragon guna marijuana atau tak. Deadline untuk menulis setiap berita ialah setiap hari. Jadi boleh kata setiap hari aku ada deadline.

Novelis pula adakalanya mempunyai deadline dan adakalanya tidak. Kalau ia satu projek khas, anda akan menulis berdasarkan deadline yang diberi. Ada masanya aku dibagi deadline sebulan. Masa tu memang makan tak kenyang, mandi tak basah. Ada masanya aku tak ada deadline langsung (aku suka bila tak ada deadline, sebab aku boleh menulis sesuka hati). Tapi ada masanya tiba-tiba benda yang tak ada deadline, ada deadline (macam bila tiba-tiba editor tanya "Ada novel tak? Hantar Disember. Keluar masa Pesta Buku bulan empat."). Masa tu memang macam "Fffffff...." Selain daripada seorang penulis berita, aku juga seorang novelis. Maka aku ada deadline unknown.

Seorang penterjemah audio-visual (atau juga dipanggil sebagai subtitlist... ada negara panggil subtitler, tapi aku lebih suka gelaran subtitlist dari subtitler. the "ist" buat aku rasa macam menterjemah rancangan televisyen itu satu seni) mempunyai tight deadline. Deadline paling lama untuk sebuah rancangan televisyen  ialah lima hari. Paling sekejap ialah, seperti yang adakalanya bos aku buat pada aku - "I hantar sekarang, siapkan before pukul lima." Tapi kebiasaannya deadline aku ialah dua hari. Ini sebab aku menaip dengan laju (aku novelis kan) dan mendengar dengan jelas (aku juga pakar dengar masalah orang di masa lapang, jadi telinga aku cekap menangkap), jadi bos selalu bagi aku tight deadline. Masa orang lain berehat-rehat, aku di depan laptop dengan headphone dan jari-jemari alien, cuba menyiapkan rancangan televisyen untuk ditonton oleh orang yang boleh faham bahasa inggeris atau bahasa Indonesia tapi masih malas nak dengar so still nak baca subtitle lepas tu banyak sangat komen dan kutukan terhadap cara terjemah macamlah diorang tu Profesor Ungku Aziz. Jadi deadline sebagai subtitlist aku adalah 5 jam ke lima hari. Tops.

Selain itu juga adakalanya aku ambil kerja-kerja rencam. Ini istilah aku untuk projek orang lain yang rasa-rasa kedekut nak bayar penterjemah Institut Terjemahan Negara sebab diorang charge mahal. Biasanya menterjemah website atau assignment (aku dah tak buat dah sekarang. Aku rasa anak bangsa menyalahgunakan duit PTPTN untuk suruh translator translate assignment diaorang dan lepas tu diaorang sendiri bodoh bahasa asing sampai ke tua). Sometimes aku translate pamplet atau kertas kerja orang lain. Benda tu semua biasanya ranging from deadline dua minggu ke dua bulan.

Adakalanya aku juga buat kerja menterjemah untuk DBP. Aku dah jarang ambil sekarang sebab aku ada low self-esteem terhadap grammar aku lepas satu projek untuk SMECorp. Jadi aku rasa aku nak kukuhkan dulu bahasa aku yang separa bangang ni sebelum aku ambil kerja yang boleh merosakkan bahasa kebangsaan aku sendiri.

Jadi, kalau nak cerita fasal deadline, deadline aku ialah lapan bulan, dua bulan, sebulan, dua minggu, dua hari, sehari dan lima jam. Sebab aku  buat kerja-kerja ini setiap hari malah sampai ke malam dan sampai ke Sabtu Ahad. Jadi aku tak suka nak jawab panggilan telefon atau kena keluar rumah untuk buat benda lain bila aku tengah peak season. Tapi manusia lain, yang bekerja 9-5, yang dapat gaji per month instead of per project, suka ambil mudah apa aku cakap dan suka nak bagi nasihat untuk aku uruskan masa. Suka nak kata "Alah, kerja kat rumah, ok. Apa yang susah sangat."

Ya, aku paling tak suka orang ajar aku cara membahagikan masa. Sebab kadang-kadang aku memang ada masa lapang. That sliver of time for me to just sit back and watch an episode of BOARDWALK EMPIRE or  jumpa kawan-kawan. Tapi itu masa lapang aku, bukan masa untuk aku pergi buat benda yang menambah kerja aku yang sedia ada. Kalau aku korbankan masa aku yang sedikit tu, aku akan end up jadi orang yang tak ada life langsung.

Jadi sekali lagi ada orang nak ajar aku cara membahagikan masa, aku akan tembak diorang dengan pistol old skool macam Jimmy Darmody.

3 comments:

Shika said...

well said..:)

themoonshadowz said...

yang penting...kami sentiasa ada masa nak lepak sini.....:D

Shai Kamarudin said...

ahahaha
silela lepak. sile sile.